Syababul Islam

Assalamualaikum.❗News Flash to PUBLIC ❗

💥Projek Syabab Prihatin IV Ramadhan Special 💥

🔜Peluang menambah amal dengan bersedekah bagi golongan yang kurang mampu di negara kita.

Barang2 berupa:

📦Beras

📦Minyak masak

📦Minuman tin/botol

📦Minuman Syrup

📦Biskut Raya

📦Gula

Barang2 boleh diserahkan pada:

✔1hb – 7hb Julai

✔8.30 pagi hingga 5.30 petang

✔Masjid Sultan Sharif Ali Sengkurong

❗Selain itu,

🔜 Sukarelawan belia diperlukan untuk mengagihkan barang (will inform bila date nya tapi d hujung hari2 Ramadhan yg pasti minggu ke4)

🔜 Jika berminat, isi ruang berikut

http://tinyurl.com/ob8s4lu

Semoga segala sumbangan mendapat ganjaran dari Allah SWT.

🔸🔸🔸🔸🔸🔸🔸🔸🔸🔸🔸

Anjuran:

Belia Masjid

Kumpulan Syababul Iman Masjid Sultan Sharif Ali Sengkurong

Ramadhon al-Mubarok

 اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

 ☀☀صباح الخير☀☀

Selamat berpuasa & beramal ibadah di bulan alMubarok ini. 👳🏼

🌟Ramadhon Kareem 🌟

🌟Semoga Allah memberkati kamu semua🌟

Pentingnya Memahami ilmu

Hassan Al Basri merupakan seorang ulama dan ahli perniagaan.  Beliau ada 2 orang anak lelaki. Sebelum beliau meninggal, beliau telah memanggil kedua anak lelaki nya, lalu berpesan,.. 
Bila ayah telah tiada lagi di dunia ini, kamu berdua hendaklah  meneruskan perniagaan ayah. Cuma ada 2 perkara ayah nak pesan;
1. Bila kamu berniaga , jangan kutip hutang.

2. Bila kamu berniaga, jangan kena matahari.
Lalu Hassan Al Basri pun meninggal dunia. Masa berlalu dan selang beberapa tahun, perniagaan si adik semakin merosot dan terus merosot. Manakala perniagaan si abang semakin maju dan maju. 
Satu hari si Ibu (balu Hassan Al Basri) memanggil anak nya si adik. Lalu bertanya,
Si ibu : Wahai adik, kenapa perniagaan mu semakin hari semakin merosot ?
Jawab si adik: Saya ikut pesan ayah.
Si ibu : Apa ayah mu pesan ?
Jawab si adik : 

Ayah berpesan, kalau berniaga jangan kutip hutang. Jadi, semua yang berhutang dengan saya, saya tak pernah minta bayaran. Kalau mereka nak bayar, mereka bayar. Kalau mereka tak bayar, saya tak kan kutip bayaran. 

Ayah pesan lagi, kalau berniaga, jangan kena matahari. Jadi saya kalau kemana mana mesti bawa payung. Jadi saya tak kena matahari sebagaimana pesan ayah.
Kemudian, si ibu pergi berjumpa dengan si abang pula, lalu bertanya.
Si ibu : Wahai abang, ibu lihat perniagaan mu semakin  hari semakin maju, apa yang kamu lakukan ?
Jawab si abang : Saya ikut pesan ayah.
Si ibu : Apa ayah mu pesan ?
Jawab si abang:

Ayah pesan, kalau berniaga jangan kutip hutang. Jadi , semua saya jual tunai. Maka, tak ada orang berhutang dengan saya. Saya ikut pesan ayah, saya tak perlu kutip hutang. Semua bayar tunai.

Kedua , ayah pesan. Jangan kena matahari. Jadi saya keluar ke kedai waktu subuh. Lepas solat subuh, saya tak tidur, terus ke kedai. Malam baru saya pulang ke rumah. Jadi, saya tak kena matahari.
💞 Moral of the story

“““““““““““““““““““““

Perbezaan mentafsir sesuatu perkara boleh menjadikan arah hidup seseorang itu berbeza dengan yang lain.
Jadi, belajarlah drp ramai guru, banyakkan membaca untuk tambah ilmu, minta Allah SWT beri petunjuk dan mohon agar Allah SWT bimbing kehidupan kita.

Semoga Allah swt memberikan taufik dan hidayah kpd kita semua

“Siapa yang Allah swt mahu kan kebaikan bagi diri nya, akan di fahamkan pada agamanya dengan sebenar benar kefahaman”.
Ustaz Muhammad Abdullah Al Amin

Pesona D’Zahrah

IKIMfm.

Via c&p

Qadha Puasa bagi Perempuan

QADHA PUASA

 Bagaimana Qadha puasa bagi yang meninggalkannya kerana hamil atau menyusukan anak? 
👪👪👪👪👪👪
sekiranya kedua-dua golongan tersebut meninggalkan puasa kerana takut ditimpa mudharat pada dirinya atau anak dikandungnya, maka wajib baginya meng QADHA dan FIDYAH. 
Fidyah: secupak makanan rasmi sesebuah negara untuk sehari puasa yang di tinggalkan.
😊😁 40 hari menuju ramadhan, masih berpeluang untuk mengqadha bagi yang belum sempat In sya Allah…

 🙎🙎🙎🙎🙎🙎🙎
Qadha puasa bagi wanita yang haid atau nifas
👧👧👧👧👧👧👧
2 golongan tersebut tidak wajib puasa Ramadhan, tetapi wajib QADHA PUASA (tanpa fidyah) sebelum Ramadhan yang datang.
Sekiranya tidak mengqadha puasanya hingga ke Ramadhan yang datang, maka barulah baginya FIDYAH setiap hari yang ditinggalkannya.
🔢🔢🔢🔢🔢🔢🔢🔢🔢🔢
Kiraan fidyah: satu hari menyamai satu cupak makanan rasmi sesebuah negara (Bagi Negara Brunei Darussalam sehari fidyah:  sebanyak 70 sen). Sila rujuk baitulmal kheu negara kitani.
🔢🔢🔢🔢🔢#⃣🔢🔢🔢🔢
Bagaimana dengan puasa yang tidak diqadha betahun-tahun yang sudah?
Formula: (hari yang ditinggalkan) X (tahun gandaan) X ( 1 cupak ) = FIDYAH 
CONTOH: tahun 2013 (2 kali ramadhan), Fatimah tidak puasa selama 3 hari dan tidak mengqadhanya.
kiraannya:

( 3 hari ) X ( 2 kali Ramadhan ) x (  70 sen ) = $3.50 fidyah.
😓😓😓😓😓😓😓😓😓
Bagaimana sekiranya dia tidak tahu atau terlupa berapa hari yang di tinggalkannya?
maka hendaklah dia MENGANGGARKAN berapa hari yang di tinggalkannya (dengan yakin). LEBIH KIRA PUN TAK APA 😊
🕘🕔🕓🕠🕓🕕🕞🕠🕒🕐
😊😁 40 hari menuju Ramadhan, masih berkesempatan untuk mengqadha puasa…

Semoga bermanfaat..
والله اعلم بالصواب

Hari Ibu…?

Ustaz, apakah hukum menyambut hari ibu?

-Ustaz Azhar Idrus (Original):
Hari ibu ialah hari mother church atau ibu gereja kristian.. siapa yg nak sambut silakan… siapa yg rasa takut rosak akidahnya, sebab raikan hari besar kristian ini… jgn sambut!
Betul ke hari ibu haram di sambut?

-Ustaz Azhar Idrus (Original):
begitulah kata setengah ulamak.. Nabi saw ajar kita mengingati ibu sepanjang masa..

-Ustaz Azhar Idrus (Original): sebaiknya ikut cara islam yaitu sepanjang hari ingat kepada ibu yg byk jasanya kpd kita, bukan setahun sekali..

-Ustaz Azhar Idrus (Original): hari ibu dan hari bapa ialah hari perayaan bukan Islam..kenapa kita mesti nak sambut juga? kenapa orang barat tak sambut awal muharram atau maulidur Rasul?
-Ustaz Azhar Idrus (Original):
Maksud sabda nabi s.a.w: Kalian akan mengikuti adat tradisi umat sebelum kamu sejangkal demi sejengkal. Sehasta demi sehasta, sehingga sekiranya mereka masuk ke dalam lubang biawak (pun), kamu akan mengikutinya juga.

Para sahabat nabi bertanya: 

Wahai Rasulullah, apakah mereka itu orang-orang yahudi dan Nasrani? Jawab baginda Rasulullah: Kalau bukan mereka, siapa lagi?(Hadis riwayat Abu Said al Khudri)

👆sekadar untuk info bersama..
Hari ibu berasal dari Mother’s Day yg disambut bersempena hari lahir mother theresa salah seorg ahli gereja…
*Hari Ibu…

Jadi raikn hari ibu setiap hari dengan mendoakn & menyayangi dengan iklas

Satu perkongsian

والله اعلم بالصواب

Tazkirah Jum”at

KISAH SEORANG YANG TIDAK TAHU BACA AL-QURAN, TAPI KUBURNYA BERCAHAYA MENJULANG LANGIT.
Sebuah kisah diceritakan bahawa seorang lelaki melalui sebuah kawasan perkuburan di suatu malam yang kelam dan sunyi. Tiba-tiba dia terpandang suatu cahaya yang terang benderang muncul dari sebuah kubur, dan terus menjulang ke langit.
Terpegun dan kaku melihat kejadian itu. Dia terfikir kemungkinan kubur ini adalah kubur seseorang yang sangat istimewa. Samada ia seorang wali Allah atau ulama atau orang soleh yang istimewa kedudukannya di sisi Allah.
Diambilnya sebatang kayu lalu dipacak di atas kuburan yang bercahaya itu. Keesokan harinya lelaki itu datang lagi kekawasan perkuburan itu dengan ditemani beberapa orang kampung.
Beliau ingin menyelidiki dan ingin mengetahui kubur siapakah yang sangat ajaib itu.
Untuk mengetahui dengan lebih lanjut, lelaki itu berkunjung kerumah simati dan bertemu dengan isteri simati lalu menceritakan keajaiban yang dilihat diperkuburan suaminya.
Anehnya isteri simati terkejut dan kehairanan. Dia sangat mengenal suaminya. Suaminya bukan siapa-siapa. Suaminya seorang petani biasa saja.
 Bukan seorang alim, bukan seorang ahli ibadat, bukan orang soleh, apa lagi bukan imam, bukan muazzin, bukan guru al-Quran. Malah suaminya tidak pandai membaca Quran dan dia tidak pernah mendengar suaminya membaca Quran.
Akhirnya lelaki itu bertanya apakah perkara-perkara anih yang simati selalu lakukan dalam kehidupan sehari-harinya.
Akhirnya isteri simati teringat suatu perkara yang selalu dilakukan oleh si mati, setiap kali sebelum tidur pada setiap malam suaminya akan mengambil wudhu, kemudian masuk di dalam suatu bilik lalu diambilnya al-Qur’an di atas rak, lalu dicium dan dipeluknya dengan penuh kecintaan dan kasih sayang.
Dia akan duduk dan membelek al-Qur’an itu sehelai demi sehelai seperti sedang membaca, sedangkan ia seorang yang buta al-Qur’an. Dia akan meraba-raba ayat-ayat Qur’an itu dengan tangannya, seolah-olah sedang menyentuh dan mebelai sesuatu yang sangat dikasihi.
Tambah isteri simati lagi, dia pernah mendengar rintihan dan esakan tangis suaminya yang sangat sedih, mendayu-dayu dengan penuh penyesalan.

“Tuhanku! Ampunkanlah aku kerana aku tidak mampu membaca kalimah-kalimahmu ini. Janganlah engkau hukum aku di atas kebodohanku ini ya Allah.”

“Wahai Qalam Allah, maafkan kesalahan ku. Aku tidak mampu membaca kalimah-kalimahmu. Aku tidak dapat bersahabat dengan mu. Aku tidak dapat memahami mu. Tapi aku sangat mengasihi mu. Aku sangat mencintaimu.“

“Wahai Kalamullah, jangan lah engkau mendakwa aku, jangan engkau menuduh aku dihadapan Allah diakhirat nanti”.
Lelaki itu meminta untuk melihat al-Quran kesayangan suaminya itu. Benar dan sangat mengharukan apabila dia melihat naskah yang mulia itu kelihatan lusuh, helaian-helaiannya kelihatan selalu dibelek berkali-kali. Dan ada bekas-bekas airmata di kertasnya, tanda seseorang sering menangis berjurai airmatanya tatkala membuka lembaran yang maha suci ini.
Pastinya lelaki ini sangat mulia peribadinya. Hatinya telah bersatu dengan ruh al-Qur’an. Dia sangat mengasihi kalimah-kalimah Allah itu dengan sesungguhnya. Bererti ia mengasihi Allah dengan seluruh jiwa dan raganya.
Marilah kita menghidupkan al-Quran di dalam masjid kita, didalam rumah kita, di dalam diri kita, setiap masa dan ruangkan masa setiap hari untuk membaca dan fahami isi-isinya.

Kongsikan cerita ini supaya kebaikan daripadanya dapat dimanfaat kepada kita semua.
Memuliakan al-Quran sahaja sudah mendapat syafaat inikan pula kita belajar baca dgn betul dan mengamalkannya. Subhanallah!

والله اعلم بالصواب

Ambillah iktibar bahawa betapa ruginya tidak membaca & memahami alquran setiap hari dalam kehidupan kita di dunia ini.

Selamat beramal 👍🏽

Tazkirah

Kisah Siak (Marbut) Masjid

‎Ada dua sahabat yg terpisah cukup lama; Ahmad dan Zaenal. Ahmad ini pintar sekali. Cerdas. Tapi kurang beruntung secara ekonomi. Sedangkan Zaenal adalah seorang yg biasa-biasa saja. Namun keadaan orang tuanya mendukung karier dan masa depan Zaenal.
Setelah terpisah cukup lama, keduanya bertemu di tempat yg istimewa; di koridor wudhu, koridor toilet sebuah masjid megah dg infrastruktur yg cantik, yg memiliki view pegunungan dg kebun teh yg terhampar hijau di bawahnya. Sungguh indah mempesona.‎
Zaenal, sudah menjelma menjadi seorang manager perusahaanya . . . Tapi tetap menjaga kesalehannya.
Ia punya kebiasaan. Setiap keluar kota, ia sempatkan singgah di masjid di kota yg ia singgahi. Untuk memperbaharui wudhu, dan sujud syukur. jika masih dapat waktu yg diperbolehkan shalat sunnah, maka ia shalat sunnah juga sebagai tambahan.
Seperti biasa, ia tiba di Puncak Pas, Bogor. Ia mencari masjid. , dan bergegas masuk masjid yg ia temukan.
Di sanalah ia menemukan Ahmad. Cukup terperanjatlah Zaenal ini. Ia tahu sahabatnya ini berasal dari keluarga tak punya harta, tapi pintarnya mashaallah luarr biasa.
Zaenal tidak menyangka bila berpuluh tahun kemudian ia menemukan Ahmad sebagai tukang jaga atau siak di masjid..!‎
“Maaf,” “Kamu Ahmad kan? Ahmad kawan SMP saya dulu?”.

“iya”

Lalu berpelukan mereka. 

“hebat sekali Kamu ya zaenal… maShaallah…”. 

puji Ahmad saat melihat zaenal masih dlm keadaan memakai suit koprat. Lengan yg digulungnya untuk persiapan wudhu, menyebabkan jam mewahnya terlihat .

“Ah, biasa saja…”.balas Zaenal
Zaenal merasa hiba. Ahmad dilihatnya sdg memegang kain lap. . seluarnya disentengkan, dan kopiahnya

ditarik ke belakang sehingga dahinya yg lebar  terlhat jelas.
“Mad… Ini kad nama saya…”.
Ahmad melihat. “Manager Area…”. Wuah, bener2 hebat.”‎
“Mad, nanti habis saya shalat, kita sembang ya. Maaf, kalau kamu berminat, di kantor saya ada pekerjaan yg lebih baik dari sekedar siak di masjid ini. Maaf…”.
Ahmad tersenyum. Ia mengangguk. “Terima kasih ya… . Selesaikan saja dulu shalatnya. Saya pun menyelesaikan pekerjaan bersih2 dulu… Silahkan ya.  ”.

Sambil wudhu, Zaenal tidak habis pikir. Mengapa Ahmad yg pintar, tapi cuma kerja sbgai siak di masjid. Ya, meskipun tidak ada yg salah dg  pekerjaan sebagai siak , tapi siak… ah, pikirannya tidak mampu membenarkan. 
 Air wudhu membasahi wajahnya…
Sekali lagi Zaenal melewati Ahmad yg sedang bebersih. Andai saja Ahmad mengerjakan pekerjaannya ini di pejabat, maka sebutannya bukan siak. Melainkan “office boy”.

Tanpa sadar, ada yg shalat di belakang Zaenal. Sama2 shalat sunnah agaknya. 

Ya, Zaenal sudah shalat fardhu di masjid sebelumnya. 

Zaenal sempat melirik. “Barangkali ini kawannya Ahmad…”, gumamnya.

 Zaenal menyelesaikan doanya secara singkat. Ia ingin segera bicara dg Ahmad.
“Encik,” tiba2 anak muda yg shalat di belakangnya menegur.
“Iya dik..?”
 “Encik, sememangnya kenal dengan Haji Ahmad…?”
 “Haji Ahmad yang mana…?”
 “Itu, yg Encik bersembng tadi…”
 “Oh… Ahmad… Iya. Kenal. Kawan saya dulu di SMP. sudah haji dia?”
 “Dari dulu sudah haji encik. Dari sebelum beliau bangun ini masjid…”.
Kalimat itu begitu datar. Tapi cukup menampar hatinya Zaenal… Dari dulu sudah haji… Dari sebelum beliau bangun masjid ini…
Anak muda ini kemudian menambahkan, “Beliau orang hebat . Tawadhu’. Saya lah yg siak masjid ini yg sebenar. Saya pekerja beliau. Beliau yg bangun masjid ini di atas tanah wakafnya sendiri. Beliau bangun sendiri masjid indah ini, sebagai masjid transit mereka yg mau shalat. encik nampak mall megah di bawah sana? Juga hotel indah di seberangnya? … Itu semua milik beliau… Tapi beliau lebih suka menghabiskan waktunya di sini. Bahkan salah satu kesukaannya, aneh. Yaitu senangnya menggantikan posisi saya. Karena suara saya bagus, kadang saya disuruh mengaji saja dan azan…”.

terdiam zaenal, entahlah apa yg ada di hati dan di pikiranya…‎
*****‎

‎Bagaimana menurut kita ?
Jika Ahmad itu adalah kita, mungkin saat bertemu kawan lama yg sedang melihat kita membersihkan toilet, segera kita beritahu posisi kita siapa yg sebenernya. 
Dan jika kemudian kawan lama kita ini menyangka kita siak masjid,  maka kita akan menyangkal dan kemudian menjelaskan secara detail begini dan begitu. Sehingga tahulah kawan kita bahwa kita inilah pewakaf dan yg membangun masjid ini.
Tapi kita bukan Haji Ahmad. Dan Haji Ahmad bukannya kita. Ia selamat dari rusaknya nilai amal, Tenang saja. . Haji Ahmad merasa tidak perlu menjelaskan apa2. Dan kemudian Allah yg memberitahu siapa dia sebenarnya…‎

MashaAllah

(Org yg ikhlas itu adalah org yg menyembunyikan kebaikannya, seperti ia menyembunyikan keburukannya)

-Tazkiyatun Nafs

I S T I G H F A R

Istighfar Pengguli Roti

Imam Ahmad bin Hanbal dlm perjalanannya menuntut ilmu, akhirnya beliau terpaksa bermalam di sebuah masjid. Malang sekali apabila penjaga masjid menghalang beliau daripada bermalam di situ.

“Ini bukan tempat untuk tidur!” katanya.

Bukan salah penjaga masjid itu yg tidak mengenali Imam Ahmad. Beliau pula tidak memperkenalkan diri. Jika penjaga itu mengenali beliau, pasti dia tidak menghalang Imam Ahmad menumpang tidur. 

Walaupun beliau memujuk penjaga masjid tersebut untuk dibenarkan tidur untuk hanya beberapa jam, namun tidak berhasil.

Kemudian, Imam Ahmad mengambil keputusan berbaring sahaja berdekatan pintu masjid. Namun, di situ pun si penjaga masjid menghalangnya.

Pada masa itu, seorang pembuat roti menyaksikan peristiwa tersebut. Dia merasa simpati kepada beliau. Lantas, dia mengajak Imam Ahmad yg tidak dikenali itu untuk bermalam sahaja di kedainya. Lelaki ini adalah pengusaha sebuah kedai roti. Setelah menunjukkan Imam Ahmad tempat tidurnya, si pembuat roti meneruskan kerjanya.

Imam Ahmad tidak terus tidur. Dia memerhatikan sesuatu yg menarik pada perlakuan lelaki itu. Setiap gerakan tangannya menguli roti, diiringi istighfar yg tidak henti-henti. Imam Ahmad kagum dengan amalan pembuat roti tersebut. Beliau ingin sangat mengetahui rahsianya.

“Sejak bila engkau beristighfar seperti ini? tanya Imam Ahmad.

“Alhamdulillah tuan, sejak lama dahulu.”

“Adakah engkau mendapat keuntungan dengan sentiasa beristighfar?”

Pantas dia menjawab, “Ya! Setiap hajat & permohonan saya sering dimakbulkan Allah. Cuma ada satu sahaja hajat yg belum dimakbulkan, wahai tuan.”

“Apakah itu?”

“Saya berdoa agar dapat melihat Imam Ahmad bin Hanbal tetapi belum dipertemukan dengannya lagi.”

Terkejut Imam Ahmad mendengar jawapannya itu. Lalu Imam Ahmad berkata, “Wahai saudara. Akulah Imam Ahmad bin Hanbal. Allah telah membawa aku untuk bertemu denganmu.”

Begitulah bukti kelebihan istighfar sehingga Allah merakamkan dalam surah Nuh ayat 10-12. Dalam ayat ini, Allah menceritakan bahawa Nabi Nuh menggalakkan umatnya beristighfar kerana ganjarannya banyak, antaranya:

1-Allah menurunkan hujan lebat yg dapat menyuburkan tanah-tanah mereka, sehingga menghasilkan tanaman & buah-buahan yg mendatangkan kebaikan kepada mereka.

2-Allah akan menganugerahkan kepada mereka harta kekayaan yg banyak & beraneka rupa & ragam.

3-Allah menganugerahkan zuriat yg akan melanjutkan keturunan mereka sehingga mereka tidak pupus. 

4-Allah mengalirkan sungai yg berperanan mengairi kebun-kebun mereka, sehingga tanam-tanaman hidup subur & menghijau.

Walaupun wasiat ini berkaitan dengan perutusan Nabi Nuh tetapi sesuai dengan perutusan al-Quran yg manfaatnya bersifat kekal. Lihatlah, walaupun si penguli roti mempunyai hajat yg kecil tetapi Allah memakbulkannya, berkat istighfar yg diamalkan. Dalam dia sibuk menguruskan kehidupan, Allah telah memenuhi hajatnya.

والله اعلم بالصواب